Minggu, 10 September 2017

Beban

Flora, namanya. Sendirian ia di kamar, sambil merenung
Beban aku tuh paling "unik"...
Yaa, gak berat sih. Tapi... Unpredictable aja.
Gak ada yang bakal mengerti, deh!
Itulah yang dipikirnya, seringkali seperti itu
Herannya, ia tidak mau berusaha supaya "beban uniknya" itu lepas
Apa karena... Ia merasa biasa-biasa saja, sehingga ingin "unik"-nya itu?

Tiba-tiba, ia merasakan hal tersedih yang...
Ternyata "beban unik" Flora kalah...

Papa...!
Kalau Papa pergi,
Aku sangat menyesal, aku belum menjadi yang seperti Papa inginkan!

Tiba-tiba melihat sosok Papa, Flora minta maaf, dirinya tidak sesuai harapan baik papanya
Entah itu benar Papa atau bukan...
Aku hanya ingin bilang maaf dan aku sayang banget sama Papa
Ungkapnya sambil menangis

Ia pun melihat kejadian bagaimana papanya meninggal
Di situ ada papanya
Langsung ia memeluk papanya,

Flora tertidur dan ia bangun kembali, berharap itu cuma mimpi
Di bangunnya ia berteriak memanggil papanya
Bukan, kali ini bukan mimpi

Ia bangun lagi, di...
Kamarnya
Tidak disangka sungguh, pengalaman tadi benar mimpi

Ia sangat, sangat bersyukur, merasa sangat lega untuk kali pertama dalam hidupnya
Dan, dalam mimpi ia merasa sedih, melebihi sedih yang ada di dunia nyata, katanya
Ia menangis, dan merasakan emosi saat mimpi itu, ia ingat betul

Ia pun ingat, beberapa saudara dan temannya yang sudah mengalami hal itu, juga ayah ibunya
Setiap orang menanggung beban uniknya sendiri,
Yang berbeda,
Aku tidak tahu seberapa besar beban itu
Beban bukanlah hal yang bisa diukur kayak uang, bukan
Dan yang ia rasa sekarang, "beban unik"-nya tidak bisa dibandingkan dengan perasaan mereka yang sudah kehilangan orang tuanya.

Temanku sayang,
Aku pernah "merasakan" perasaan kalian sementara waktu, yang saat itu, aku benar-benar merasa sakit, tapi itu tak seberapa dibanding perasaan kalian..
Ada rasa kehilangan, yang aku anggap itu sebagai beban kehilangan, terlebih saat kamu baru mengetahuinya

Tapi... Aku harap, walau kamu merasa terbebani dengan kehilangan itu,
Kuharap keikhlasan selalu ada di hatimu
Sejatinya ayahmu, juga papaku, milik-Nya
Dalam doamu selalu sebutlah orang tuamu 
Semoga kamu bisa mengikhlaskan orang yang sangat kamu sayangi itu...
Dan berbakti, meski dengan cara yang berbeda, dari yang sebelumnya...

Flora pun mengusap air matanya,
Yang bercampur-campur penyebabnya

Diberdayakan oleh Blogger.