Jumat, 24 Juli 2015

Pengalaman SBMPTN 2014 vs 2015

Berbagi pengalaman 2 tahun SBMPTN. Siapa tahu kesalahan-kesalahan yang gue lakukan bisa mencegah kita melakukan kesalahan yang sama.

2014 
- Masih betul-betul ga ngerti konsep, tapi langsung latihan soal. Jadi, seringnya bingung, kenapa gue gak ngerti jawaban dan pembahasannya, ya. Ini dari mana, sih? Lho, kok jadi gini, bukannya tadi gitu? 
- Gak berurutan belajarnya (ganti-ganti mapel tiap harinya/ gak berkutat di satu mapel dalam jangka waktu tertentu) (ini mah tergantung orangnya) 
- Lebih jarang belajarnya


2015 (Libur setahun untuk SBMPTN 2015)
- Gue kurang berlatih (jadinya problem solving gue masih kurang jago) dan ngulang materi 
- Ngertiin konsep dulu baru latihan soal 
- Belajarnya di sini nih (Zenius)
- Seringnya fokus di satu pelajaran dulu. Misalnya gue kemarin belajar beberapa konsep zenius learning dan TPA sekitar 2-3 bulan (ga selesai TPA-nya huhu karena kelamaan/ kurang sering belajarnya, duduh parah). ....Fisika gak terlalu lama. Kimia lumayan lama karena banyak juga materinya. Gue merasa setahun itu... Cepat. 
 - Walaupun kadang dinasihati karena santai, gue lebih sering belajar SBMPTN-nya

BTW... Masya Allah hebat banget, deh mereka yang kelas 12 (banyak banget) tembus jurusan favorit PTN favorit sesuai passion mereka padahal mereka juga sibuk ngerjain tugas, berangkat-pulang sekolah, dll. Pasti mereka bersungguh-sungguh. Salut!

Teman-teman gue yang ngulang banyak juga kok yang menurut gue sungguh-sungguh banget, konsep ngerti latihan soal kenceng, lalu dapat meraih keinginannya. Salut!


Saat SBMPTN-nya ada hal-hal yang mau gue ceritakan juga. 

2014 
- Pernah gue berkutat (gak lama-lama banget, sih) di satu soal Matdas (Matematika Dasar) dan ternyata gue gak dapat jawabannya. Waktu banyak terbuang di Matdas. Bahasa juga lama sih -_-  
- Bahasa Inggris, gue ngisi paling sedikit karena sudah gak ada waktu, cuma 2-3 soal kayanya. Gue ngeri sama bahasa Inggris soalnya panjang teksnya, satu kali baca masih ga ngerti. Tipsnya lihat di sini. Jika diterapkan, mudah-mudahan bisa lebih jago ngejawab bahasa Inggrisnya.
- Soal TPA relatif agak susah, ada sinonim-antonim, logikanya juga gue gak sukses ngerjainnya 
- Saintek bisa dihitung jari yang gue bisa kerjain, itu pun gak semua yakin (lebih banyak yang gak yakin daripada yang yakin)

2015 
- Untuk TKPA, pertama gue kerjain yang gue bisa di TPA. Terus bahasa atau matdas. Gue ngerjain Matdas yang gue bisa dan cepet dikerjain dulu, lalu ngerjain bahasa Indonesia dan Inggris yang gue bisa juga. Terus biasanya gue bolak-balik cari yang mudah lagi. Intinya yang bisa  gue kerjain duluan dan yakin, ya gue kerjain dulu. 
- Soal TPA gak ada sinonim-antonim yang kayak 2014. Gak tau gimana tahun 2016. Soal SBM kan gak bisa diprediksi dengan pasti. 
- TPA-nya tahun ini relatif lebih mudah daripada tahun lalu, agak sulit di pola gambar menurut gue. Gue kurang belajar itu juga sih, he.  
- Mat Ipa tahun ini gue masa lebih parah daripada tahun lalu T.T padahal jauh lebih ngerti konsepnya. Mungkin gara-gara gak bener-bener ngelakuin deliberate practice-nya. Konsep masih ada yang bolong, mungkin. Juga saat latihan gue suka nyerah duluan langsung lihat video pembahasan #godaan. Kurang latihan soal padahal latihan problem solving banyak dari situ. Mat Ipa gue paling parah deh di Saintek.
- Masih galau saintek sih, tapi lebih baik daripada tahun lalu. Penyebabnya sama kayak Mat Ipa. 
- Gue dapet tempat tes di SMA-nya Fatin, SMAN 97 Jakarta. Ada sekitar enam teman Zeni yang bareng gue tempatnya.

Gue gagal SBMPTN 2014. Alhamdulillah, 2015 gue diterima. Tujuan gue nulis ini cuma sharing. Cara tiap orang kan beda-beda, cuma bisalah liat tipsnya di sini dan sini

12 k○mentar:

Sitti Rasuna W. mengatakan...

Zenius kayaknya familiar... di Tebet ada ngga ya... wih alhamdulillah... semangat kuliahnya yaaa...

Syifa Aulia (Kak Cipa) mengatakan...

Wah, Kak Una tau juga? IYA KAK ITU MARKASNYA DI TEBET >< Iya, makasih Kak Una :) Mohon doa, ya Kak.

Anonim mengatakan...

Kk keterima dimana ya kalo boleh tau?

syifa kak cipa mengatakan...

alhamdulillah kemarin pilihan pertama, psikologi universitas padjadjaran dek :)

Monica F mengatakan...

Makasih kak sharingnya, aku taun ini gagal sbm '15 taun depan Insya Allah bismillah :') Aku skg jg pake Zenius! Hehe^^

Syifa mengatakan...

Bismillah yaa.. senang bisa sharing sama monica :)

Monica F mengatakan...

Aku juga seneng dikasih sharing hehehe. Selamat & sukses kuliahnya jg ya, kak! ;)

Neivin mengatakan...

Wah ternyata kakak pejuang sbm ya! Wuih salut kak bisa berani gitu nunggu tahun selanjutnya dan masih semangat... ehehe aku juga kayaknya bakal sbm sih tahun depan (soalnya gayakin nilai naik turun..)

Semangat kuliahnya^^

Syifa Aulia (Kak Cipa) mengatakan...

@Monica: sukses juga, Monicaaaa. Sekarang Monica udah kuliah, ya? :))
@Neivin: Hai Neivin! :D iya, alhamdulillah, Neivin. Kalo semangat, suka naik turun gitu, hehe. Banyak kok ternyata yang nunggu begitu. Wah, Neivin kelas 12 ya? SEMANGAT NEIVIIIIIIN XD terima kasih yaaaa.

reinne mengatakan...

Hi, kak cipa! apakabar?
Masih ingat aku kakk? hehe dulu SD suka main multiply yg akhirnya kakak ajarin + bantu bikinin aku blogger ��
Setelah bertahun2 bikin blog lagi hihi, kakak skrg unpad?? aku masih menuju un ��

yohanna tere mengatakan...

http://bintangvip.blogspot.com/2017/05/trik-ampuh-menang-dalam-permainan.html

Kakcipa mengatakan...

REREEEEEE kukangeeeen :)) reinne xaviera kann yang anak MP juga?? Semoga gak salah orang yah wkwk
Inget doooong:)) ah kayaknya kita belajar bareng deh re ngeblog bareng waktu itu. Duh jd kangen jaman dulu ya wkwk
Rere bikin blog lagiii?
Iyaaa alhamdulillah re :)
Maaf re kakcipa baru baless:((((( gimana kabar rere sekaraang?

Posting Komentar

Makasih udah baca :)

Diberdayakan oleh Blogger.