Rabu, 29 Juli 2015

Gggrr!

Kemarin sempat gue pergi ke salah satu tempat belanja di Purworejo. Di sana, gue yang pecicilan ini kan sedang ngisengin adik dengan nyandar-nyandar gitu ke Fiqor, adik gue. “Kakak lagi ngerusuh,” kata Fiqor. Gak lama, gue jatuh deh. Mana gue teriak dikit. Orang-orang lihat gue. Akhirnya, gue meluk Umi. OMG. Tadinya gue cuma gak pengin kelihatan wajahnya soalnya wajah gue gampang banget memerah saat malu. Gue gak percaya ternyata gue nangis, cuy. Konyol, ya nangis di tempat umum hanya karena malu untuk anak yang sudah lulus SMA gini walau dikit doang nangisnya. Gue langsung benci sama orang-orang yang liat gue pas gue jatuh, bahkan setelah jatuh masih dilihatin. Padahal, gue juga kadang gitu. Pernah pas gue masih polos (SMA, sih, kelas 10) gue liatin seorang penyandang disabilitas yang sedang berjalan. Untungnya, di sana teman gue nasihatin. “Sst. Gak boleh gitu!” kata teman gue (untungnya saat itu gue sama teman gue doang, jadi gak malu haha). Beneran deh gue gak tahu dulu. Ah, jadi ke mana-mana gini.


Gue banyak bertindak aneh di tempat itu kemarin, sifat gue yang satu itu lagi kambuh, haha. Nyanyi-nyanyi kek, dansa-dansa gitu kakinya gara-gara musiknya rada asik (padahal gue anak ter-flat seangkatan SMA di buku tahunan. Kenapa bisa gini ya? Wakakak.). 

Respon Fiqor, “jangan malu-maluin dong!”. Sedangkan, abi gue ketawa aja. Adik dan umi gue biasa aja. Nah, suatu saat kata adik gue Zahra, ada orang yang mandang gue sinis. Dia peragain gitu pake wajahnya. Gitu deh sinisnya. Gue pun marah, emosi gue naik. “Apaan, sih? Gak level! Sok-sokan sinis banget, sih!” nyeletuk mulu deh.

Abi gue pun ngingetin gue buat nahan marah. Nah, besoknya alias hari Minggu abi gue tuh ngasih pesan tiba-tiba...

Kak, pesan Abi...

Gue kira apaan.

Kakak harus nahan marah. Sabar. Kalo ada orang lain ngejek kita, emang rasanya kita kesal banget. Akan tetapi, kita harus maafin, Kak. 

Sabar. Sabar saat dalam keadaan yang gak enak untuk hasil yang lebih baik nanti. Begitu juga sabar hidup di dunia untuk akhirat nanti. 


Ya ampun, gua sedih jadinya soalnya gua masih jauh dari yang namanya sabar. Disinisin karena gue memang aneh kayak kemarin aja gue marah. Doain yah biar gue sabar...

Gue jadi inget. Pas lagi di tempat belanjanya gue cemberut mulu. Padahal, tadinya gue excited diajak jalan-jalan. Sambil nyeletuk di dalam hati, "pokoknya gua gak akan maafin lu sampai kapan pun!” Lo tau? Gue udah maafin dia.

Ada cerita baru~ Kemarin gue tes kesehatan gitu. Gak usah dikasih tahu lah untuk apa. Nah, pas mau daftar gue dibilangin gini, “_____, daftarnya gak sama mama lagi, dong!” (ada kata-kata yang disensor wkwk. Pokoknya bagian yang gue tulis itu yang bikin gue kesal).

Gue yang baru kali pertama menginjakkan kaki ke sana, saat ke luar untuk keperluan yang disuruh itu gue langsung marah lagi sambil nyeletuk-nyeletuk gitu. Gue juga langsung bikin catatan gitu kalo gue marah banget digituin #padahal #cuma #begitu.

Pas di rumah (Jakarta) gue dipesanin, deh sama Abi lagi...

Kak, harus bisa nahan emosi. Kalau mau marah, inget Allah. 

Kakak kan nanti kuliah. Teman dan dosen itu macam-macam. Orang tuh gak ada yang sempurna. Kalau pengin berteman sama orang yang sempurna, nanti gak punya teman sama sekali. Kalau dikit-dikit marah, nanti dijauhin, lho. 

“Akan tetapi, aku gak suka dimarahin, apalagi di depan umum,” curhat gue (soalnya selain kesal, malu juga).

Ya... Semua orang kan punya salah, Kak... (gue tambahin : juga gak semua orang tahu kalau orang tuh gak suka dinasihatin di tempat umum)

Marah bikin repot. Marah-marah gara-gara gak suka kelakuan orang, emang ngaruh ke orangnya? (gue tambahin : kalau pun ngaruh, pasti jadinya berantem dan bikin repot)

Marah itu sama aja kayak mau ngasih racun ke orang lain, tapi racunnya ditelan sendiri. 

Ya, benar aja. Emang repot, kok marah-marah begitu. Haha, sekarang mah udah gue maafin yang tadi bilang gue daftarnya jangan sama mama itu. Biasa gue mah, pas lagi marah, marah banget, bawaannya gak bakalan maafin. Eh tapi, kalo udah lama sih lupa. Apalagi, kalo orang itu udah senyum ke gue.

Semarah-marahnya gue, sih gue gak berani marah-marah di depan orang yang sedang gue keselin. Palingan gue nyeletuk-nyeletuk gitu di dalam hati atau ke keluarga (cuma keluarga gue yang bakal maklumi gue, hehe).

Marah... Yang repot diri sendiri. Perlu diingat, di sini konteksnya beda ya sama marah yang positif. Emang ada? Wkwk. Menurut gue ada, semacam marah untuk mendidik gitu. Gue gak begitu ngerti.

Itulah sedikit cerita gue tentang marah. Kalo ada yang punya pengalaman marah juga, ceritain aja.

5 k○mentar:

Gilang Ardyamandala mengatakan...

Sabar sabar, huehue :D

Syifa Aulia (Kak Cipa) mengatakan...

Wakakak iya, iya :P *tengok jam komputer*

Dicky Renaldy mengatakan...

kenapa bagian yang bikin emosi malah di sensor. kan jadi enggak dapett sensasi nya... lah ini apa

Syifa Aulia (Kak Cipa) mengatakan...

Hehe, yang bikin emosi itu yang gak disensor kok :D
Hahaha sensasi... Sebenernya itu gak sensasional, sih, guenya aja yang lembek banget saat itu wkwk.

yohanna tere mengatakan...

http://bintangvip.blogspot.com/2017/05/trik-ampuh-menang-dalam-permainan.html

Posting Komentar

Makasih udah baca :)

Diberdayakan oleh Blogger.