Jumat, 24 Juli 2015

Catatan SBMPTN Tahun Kedua

Assalamualaikum, halo. Biasanya gue berinteraksi dengan orang lain menggunakan aku-kamu, tapi di sini gue menggunakan gue-lo. Gue lulusan SMA 2014 yang ikut SBMPTN 2015. Tiga kali PTN menolak gue pada tahun 2014 (SNMPTN, SBMPTN, dan SIMAK UI). Untuk SNMPTN gue gak sedih-sedih banget karena pilihan gue kurang realistis (FKUI dan FK UNPAD). Tahun lalu, pilihan ketiga SBMPTN maupun SIMAK UI gue sama, yaitu Geografi UI.



Jujur gue belum banget memanfaatkan secara optimal apa yang ada selama gue nganggur setahun, baik waktu, sarana belajar, dll. Hehe takut malu-maluin aja.

Di tulisan ini, gue banyak menulis kekurangan gue dalam ber-SBMPTN. Bukan untuk ditiru, melainkan untuk diambil pelajarannya.


Gue daftar di Zenius-X Tebet setelah pusing milih bimbel. Gue sadar bukan hanya bimbel yang menentukan, tapi diri sendiri #azig. Semua cuma memfasilitasi, tapi guenya lah yang harus manfaatin dengan baik #harusnya.

Anak Zenius-X Alumni ternyata banyak yang ngekos karena rumahnya jauh banget. Yang bolak-balik jauh-jauh juga banyak.

September 2014 gue mulai belajar di Zenius-X dan mendalami Xpedia yang sudah gue beli beberapa bulan sebelumnya, tapi baru gue sentuh secuil.

Gue tonton dulu beberapa Zenius Learning Guide dan basic skills / TPA-nya (waktu itu gue pakai Xpedia). Pas bagian logika, sadar deh ternyata banyak juga kesalahan berpikir yang gue lakukan, berikut contohnya.

Premis 1 : Jika saya makan sayur, maka saya sehat.
Premis 2 : Saya tidak makan sayur
Kesimpulannya apa?

Dulu gue pikir kesimpulannya adalah saya tidak sehat. Ternyata menurut aturan logika, kesimpulan gue (saya tidak sehat) itu gak tepat (kalau lo memang sudah paham, guenya aja kali ya yang parah hehe). Kenapa? Simple-nya, bisa saja ada faktor lain yang menyebabkan kita sehat, gak harus makan sayur.

Belajar hal-hal kaya gini jangan dikira tidak penting untuk ber-SBMPTN. Kan, ada di TPA. Juga gue yakin, berpikir logis akan membantu kehidupan sehari-hari.

Gue nonton Zen Learning Guide dan TPA masing-masing berurutan. Sayangnya, gue gak khatam keduanya karena masih belum sering belajarnya, jadi gak habis-habis wkwkwk.

Di Zenius-X pas awal-awal Sabda pernah ngajar beberapa dasar coding pakai Haskell di sini. Di situ gue baru bisa 2 soal, sedangkan banyak teman gue yang keren deh jawab soal-soalnya. Gue nonton tutorial, tapi jarang gue praktikkan atau diskusikan. Cepat nyerah juga. Walau begitu, gue merasa nonton tutorial coding itu bermanfaat.

Sekarang gue cerita singkat banget tentang beberapa tutor Zenius-X (yang kayaknya udah gak ngajar di Tebet lagi. Gak tahu juga sih, bisa aja masih ngajar. Donna masih kayaknya di online-nya / zenius.net.) :

1. Kak Hengki : Wow, konsep-konsepnya gue dapat. Kak Hengki enak banget ngajarnya. Yang tadinya gue cuma bisa ngitung atau ngafal cara doang #itupuntidakbanyak jadi ngerti kenapa bisa begitu. 
2. Donna : Lo bisa ikut penjelasan Donna di zenius.net. Tadinya gue bingung tentang tenses-tenses yang mulai ribet, tapi bisa dijelaskan dengan sederhana oleh Donna, begitu juga materi lain.
3. Pak Budi : Gue suka cara mengajar Alm. Pak Budi karena gue jadi lebih paham Fisika. Penjelasan beliau sistematis dan mudah dipahami.

Segitu saja, kalau gue cerita banyak nanti gak seru lagi, dong.

Mulai tahun 2015 gue lebih memilih belajar di rumah daripada di Tebet sana karena gue kudis (kurang disiplin) nonton zenius.net. Kata Sabda kita belajar SBMPTN di zenet, kelas mah untuk tambahan atau apa gitu gue lupa. Namun, sayang juga sih bolos-bolos gitu.

Mulailah gue mengerti konsep-konsep Matematika (gak langsung jago ngerjain soal SBMPTN, ya, hehe) yang dijelaskan oleh Sabda PS di sini dan Kak Hengky di Zenius-X. Di zenius.net bisa lo ikutin dari awal sampai akhir Matematika IPA SBMPTN, ngaruh banget. 

Untuk Fisika gue malu kalo lo lihat nilai TO terakhir gue. Meski konsepnya gue sudah pernah mengerti, jarang gue ulang. Mana jarang latihan. Sebenarnya, sih banyak materi yang baru gue mengerti sebab pas SMA gue kurang serius belajar Fisika. Gak jarang gue masih bingung saat belajar pakai zenet / Xpedia, untung bisa diulang-ulang. Bisa di-pause kalau mau mikir atau mencatat dulu. "Kok gue bisa mengerti konsep-konsep Fisika, ya?" pernah gue berpikir gitu pas dengerin Sabda. Fisika gue sebelumnya parah banget sih emang. Gue baru mulai ngerti cara jawab soal UN Fisika aja pas kelas 12. 

Kimia... Beberapa bulan pertama, gue dan teman-teman dengerin ilmu pengetahuan terintegrasi oleh Kak Yoki tutor Kimia di Zenius-X (zenius.net juga). Selanjutnya, banyak konsep materi SBMPTN Kimia yang baru gue paham, tapi lagi-lagi gue belum bisa mengerjakan soal karena __ (isi sendiri pasti tahu). Benar-benar itu salah satu kesalahan terbesar gue padahal gue sudah baca peringatan di salah satu artikel Zenius (lupa yang mana) dan pernah ber-SBMPTN.

Dari tadi gue bilang gak bisa ngerjain soal gara-gara jarang latihan dan ngulang, hmm... Tunggu deh ,gue baru ingat di zenleague Sabda bilang gini...
Gue ngerasa udah nguasain konsep, tapi kalo ngeliat soal tipe SBMPTN atau soal zenius kok masih suka nggak kebayang mesti diapain ya? Berdasarkan pengalaman zenius selama 10 tahun terakhir, emang banyak kok yang ngerasa kayak gini. Likely causes karena sebenernya elo belom bener2x ngerti konsep, atau belom mengeksplorasi konsep itu secara mendalam, atau belom bisa konek-in kemana konsep-konsep itu nyambung sama konsep-konsep lainnya. Untuk bikin drill Deliberate Practice untuk masalah di atas, itulah gunanya kita bikin site ini, tujuan utamanya ngembangin kemampuan problem-solving elo dengan cara memaksa elo untuk memformulasikan masalah dalam bentuk yang segamblang mungkin. ~zeniusleague 
Iya, sih. Gue belum mengeksplorasi konsep secara mendalam sama belum bisa konek-konekkin konsep. Gak semua juga gue benar-benar mengerti konsepnya. Hubungannya sama latihan soal? Hmm mungkin keduanya berhubungan? Hmm. Pikirkan sendiri, deh. Gue juga gak tau.

Ngomong-ngomong, gue juga sering mampir ke blog Zenius yang enak dibaca dan informatif. Gak cuma banyak tulisan tentang SBMPTN (tips, info, dll), banyak tulisan bermutu selain itu kok, misalnya ini.

Sampai akhirnya SBMPTN 2015... Pagi-pagi sebelum SBMPTN mulai di tempat tes, Abi (ayah gue) nelpon dan ngasih pesan-pesan yang berharga banget :"). “Selalu andalkan Allah, Kak. Setiap mau lihat soal, baca bismillah dulu.”

SBMPTN dimulai. Gue merasa belum maksimal, tetapi alhamdulillah ilmu yang gue dapatkan setahun kemarin membuat gue lebih siap menghadapi SBMPTN 2015.

SBMPTN 2015 selesai. Ingat banget tuh, Sabda pagi-pagi ngirim pesan suara di grup chatting angkatan, tapi baru gue putar setelah SBMPTN wkwkwk. Ingat juga... Gue makan bareng Umi (ibu gue) di sebuah restoran setelah SBMPTN (Umilah, yang paling gue repotkan karena bolak-balik kantor cuma untuk mengantar gue pulang-pergi). Lega, walaupun masih ada SIMAK UI hari Minggu.

Eh, sudah saatnya pengumuman. Sejak lama gue sudah mempersiapkan hati untuk menerima hasil. Bahkan, gue menurunkan ekspektasi. Ternyata keajaiban dari Allah, gue diterima di pilihan pertama, alhamdulillah.


Begitulah pengalaman belajar terbaik gue (sampai Juli 2015 ini :P). Jika lo lihat gue banyak salah, kurang ilmu, kurang oke, dsb #emang, jangan salahin siapa pun (termasuk Zenius), itu kesalahan gue. Terima kasih Allah, orang tua, keluarga, para guru, teman-teman, dan zenius yang sudah memfasilitasi gue dengan pembelajaran yang mudah dimengerti untuk SBMPTN. Good luck untuk kita semua. Wassalamualaikum.

Catatan : baca perjuangan teman-teman gue di sini, beda banget sama gue! Ketje parah!

10 k○mentar:

Gilang Ardyamandala mengatakan...

Waah, selamat ya syif :D

Syifa Aulia (Kak Cipa) mengatakan...

Makasih, lang! Selamat juga STEI ITB-nya! *tengok jam lagi*

Gilang Ardyamandala mengatakan...

Okay (y)

Dziki Rizki mengatakan...

Gw mau ngulang taun dpn samaan, gw baru taun ini lulus
Sebaiknya gw belajar pake xpedianya ngulang dr kelas 10 apa lgsung ke sbmptn?
Thanks ya :)

Syifa Aulia (Kak Cipa) mengatakan...

Kalo kata sabda sih, sbmptn itu udah di-design buat belajar sbmptn. Belajar basicnya dulu dan jangan lupa basic skills-nya ya. Kalau kata beberapa teman sih, selain nonton bagian sbmptn, mereka juga nonton 1-3 SMA. :)

Rizalia Andjani mengatakan...

KAK CIPAAAA!!! YA AMPUN, APA KABAR KAK????
Aku udah lama mau ngehubungin Kak Cipa, tp lupa trs. Sekalinya inget (baru malem ini bgt!), ternyata Kak Cipa udah deactivate akun FB. Akhirnya inget ama blog, dan bisa komen deh di sini..
Ciee, anak kuliahan skrg ya? Congrats ya, Kak. Ikhtiar & doa finally paid it all off!

Syifa Aulia (Kak Cipa) mengatakan...

@Alliya: AAAAAALLLL!! baikk, iya niiih... Makasih All, lama banget gak ngobrol, mp site udah gak ada sih yaa? :(

Yusuf Mulhan mengatakan...

kak,gw pengen ikut zenius-x program alumni. tapi, kalo ikut gw harus kos dan di sana gak kenal siapa2. punya saudara sih, tapi tempatnya agak jauhan dari tebet. gimana dong?

Anonim mengatakan...

@Yusuf Mulhan: ikut ajaaa,banyak kok yang kayak kamu gitu :) tapi tetep pertimbangan ada di kamu ya.. yang penting dipersiapkan aja buat segala2nya. tapi kalau enggak di tebet juga gak papa, nge-zenius online aja di tempat Yusuf yang sekarang. BTW coba cari tentang zenius x tebet tahun ini dulu,deh. buka atau enggaknya untuk 2016-2017 soalnya denger2 gosip pindah tempat gitu,tapi gak tau ya,jadi coba telpon dulu aja zen nya.
-kakcipa/syifa

Merlina Frandez mengatakan...

Artikel Bagus !

Furniture Rotan Sintetis

Posting Komentar

Makasih udah baca :)

Diberdayakan oleh Blogger.